Kisah Nyata Horor: Lantai 4

Lantai 4

Kisah kali ini aku akan sedikit throwback ke masa awal kuliah. Tepatnya tahun 2010.

Dulu, pertama kali kuliah, aku ambil jurusan TI. Bukan karena suka, tapi karena ngikut temen. Inget ya adek adek, jangan ditiru. Kuliah itu ambillah yang kalian suka, jangan ikutin temen.

Tapi, karena aku memang dasarnya ga gitu pinter matematika dan ga mudengan sama pemrograman (kebetulan di TI aku ambilnya Sistem Informasi), jadinya aku out setelah beres semester 1 dan tahun berikutnya pindah ke jurusan Sastra Inggris.

Kampusku bukan termasuk kampus yang gede banget, cuma termasuk kampus yang “tua”. Bangunan nya, perabotannya, meja kursi nya, masih jadul parah. Gedung fakultasku itu 5 lantai. Lantai 1-3 dipake buat kelas, lantai 5 dipake buat ruang dosen & dekan.

Waktu pertama kali masuk, kating udah wanti wanti untuk jangan pernah naik lift sendiri ke lantai 5. Karena lift nya akan selalu berhenti di lantai 4 dan kebuka + ketutup sendiri di lantai 4 itu. Bahkan denger denger, kadang lift suka macet di lantai 4 itu.

Aku sih percaya percaya aja karena memang kadang mereka suka seliweran, bahkan ada yang suka ikut kelas.

Masalahnya, ada 1 geng isinya 5 anak tuh skeptis nya parah banget. Se bodo amat sama apa yang kating bilang.

Which is good, mereka pemberani. Tp dengan sangat tidak mempercayai keberadaan mereka tuh, ya gimana. Bisa salah bisa engga sih. Mendingan netral aja gitu maksudku.

Sampai suatu hari, kami ada kelas sampai jam 6 sore. Kebetulan kelasnya ada di lantai 1. Dan temenku, salah satu anggota geng itu, lupa masukin tugas ke loker dosen, yang berarti ada di lantai 5.

Karena ga tega kalau dia sendirian ke atas, Aku pun menawarkan diri untuk nemenin. Setidaknya kalo ada apa apa dihadapi berdua. Tapi dia nolak, dengan alasan bentaran doang, ga akan ada apa apa. Jadilah aku, 4 temen geng nya dia, dan 2 temenku lainnya, kami nunggu di depan lift.

Kebetulan didepan lift di lantai 1 ada tempat penjaga gedung, jadi ada kursi & meja, dan bpk penjaga gedungnya lagi keliling, jadi kami bisa duduk disitu. Aku sebenernya agak waswas sih, karena mengingat pesen kating kalo naik lift jangan sendirian.

Cuma karena dia gamau ditemenin, jadilah ya kami cuma nurutin maunya dia aja.

Selama nunggu itu, aku ngamatin lift terus, telapak tanganku udah mulai panas & memerah. Kebiasaanku, kalo telapak tanganku panas dan warnanya udah mulai merah, pasti ada sesuatu yang ga baik. Dan bener aja, layar kecil di atas lift itu berhenti di angka 4. Aku udah was was dan di dalam hatiku udah berharapnya itu angka nambah 1 lagi gitu.

Tp kok ga nambah2 angkanya. Masih di angka 4. Karena mulai gelisah, aku bilang ke temen temen

Vi: cah, itu berhenti lift nya di lantai 4. Ga naik naik. Gimana itu? Kita naik aja pakai tangga apa gimana?

*si skepstis : Joan, Cecil, Andra, Vina, Riska

*2 temen lain yg penakut : Gwen & Echa

Cecil: ah elah, palingan juga ngerjain kita doang tuh si Joan. Ga akan kenapa napa udah. Tenang aja

Andra: Joan kan iseng anaknya. Paling mau nakutin kita aja

Echa: eh tapi kalo ternyata ada apa apa gimana?

10 menit berlalu, dan lift masih berhenti di lantai 4. Bisa kelihatan kalau Cecil, Andra, Vina & Riska mulai cemas. Takut kalau si Joan ternyata ngga bercanda, tapi emang ada apa apa.

Tiba tiba, ada suara alarm dari lift. Dan dari speaker lift di lantai 1 keluar suara kresek kresek, berisik banget kayak TV ga dapet chanel gitu. Kami refleks berdiri dan lari menuju lift dan berkali kali mencet tombol turun.

Kami bener bener panik, dan mencetin terus tombol turun itu.

Karena ga bisa bisa dan disitu bener bener ga ada orang, Gwen & Echa yang udah ketakutan banget, akhirnya berusaha nyari penjaga gedung. Sedangkan aku dan yg lain masih berusaha untuk mencetin tombol turun.

Vi: udah kita naik aja yuk, kita buka paksa dari lantai 4

Andra: yaudah ayok. Keburu ntar kehabisan nafas apa gimana di dalem lift.

Kami baru mau naik ke tangga (tangga nya disamping lift persis), tiba tiba semua lampu nya mati. Bener bener mati semua. Tapi, lift nya jalan, jadi diantara kesunyian kami, lift nya bergerak naik ke lantai 5.

Terus penjaga gedung, Gwen & Echa lari lari masuk ke dalam gedung.

Pak De: waduh kok mati semua lampunya? Temenmu sudah turun?
Cecil: belum pak, lha itu lift nya malah bergerak ke lantai 5. Cuma kok ga ada tanda tanda mau turun. Ini kami mau naik tangga aja pak ke atas.

Belum dijawab sama Pak De, lift bergerak turun. Kami mendadak sunyi, 5…4…3… Mulai lega… 2…1… Pintu lift kebuka. Kami masih belum berani bergerak, sampai pintu lift bener bener kebuka dan kami ngeliat-

Joan berdiri dipojokan menghadap ke tembok lift.

Pak De: dek.. Dek Joan…

—-sunyi—-

Pak De pun masuk ke dalam lift dan menepuk bahunya.. Tiba tiba dari belakang kami, kami dikejutkan sama suara orang yang kami kenal. Ya, Joan!

Joan: WOY! Ngapain dah?

Kami ber delapan otomatis bebarengan nengok dan kaget! Lah? Ini Joan. Terus yang didalam lift?

Kami balik badan lagi untuk lihat siapa yang didalam lift sama Pak De. Ternyata Joan juga. Karena kami masih bingung, kami nengok lagi.. Kosong!

Aku, disitu mulai keringet dingin. Aku liat Pak De pun mulai keringetan. Pak De ga bicara apa apa. Sampai Joan yang ada didalam lift tiba tiba teriak teriak, menggeram. Yaa.. kesurupan dah dia.

Aku saat itu belom bener bener tau cara mengatasi orang kesurupan, gangguan setan, dll karena memang belom segitu mendalaminya. Cuma aku bisa lihat ada sosok yang lagi ngerangkul dia dari belakang. Perempuan. Kuntilanak? Not really sure. Karena sosoknya jauh lebih menyeramkan.

Ga pake baju, badannya kurus kering kayak tulang ditutup kulit doang, mukanya peyot, bola matanya kayak ga nempel alias gelantungan keluar. Aku takut banget waktu itu. Pak De cuma minta kami semua keluar dari lift, katanya dia mau ambil air.

Ga tau deh mau ambil air apa.

Setengah mati kami berusaha bopong Joan keluar dari lift karena rasanya berat banget. Berbanding terbalik sama badannya yang kecil. Aku kedapetan pegangin bagian atas badannya.
Sebenernya aku ga mau, tp karena disitu badanku yang paling gede, otomatis aku ga bisa nolak.

Setelah bisa keluarin Joan dari lift, aku pangku kepalanya di pahaku supaya ga kena lantai krn dia berontak terus.

Tiba tiba sosok yang ngerangkul Joan ini kayak manjangin kepalanya dan ngarahin kepalanya kesamping mukaku. Aku yang ketakutan, cuma bisa merem, ga mau liat. Tapi aku bisa ngerasain makhluk itu ngeluarin lidahnya terus ngejilat kupingku gitu.

Sumpah jijik banget memang. Tp aku karena takut yang luar biasa, sampe rasanya beku banget ga bisa ngapa ngapain. Aku waktu itu belum tau caranya komunikasi sama mereka. Jadi caraku menghindari mereka cuma dengan merem. Berharap dengan aku merem, bisa segera selesai.

Sekitar 15 menit kami nahan Joan, akhirnya Pak De dateng bawa 1 botol air. Kali ini, Pak De dateng sama Pak Marno. Pak Marno itu salah satu security yang paling lama mengabdi di kampusku. Pak Marno datang dengan santai.

Beliau duduk di samping Joan dan megang kepalanya. Pak De duduk juga berhadap hadapan sama Pak Marno, sedangkan kami disuruh menunggu diluar gedung. Kami ga tau Joan di apain, cuma dari luar, kami bisa liat Joan berontak terus.

Badannya bisa kayang gitu, anehnya yang nahan bukan tangannya tapi kepalanya. Jadi kayak pake kepala gitu lah. Diluar, kami cuma bisa berdoa aja sambil pelukan karena saking takutnya.

Terus setelah beberapa saat Joan berontak, Pak Marno nyiram air yang sebotol itu dari kepala sampai ke kaki nya. Setelah air disiram, Pak Marno menggenggamkan tangannya ke atas kepala Joan terus ditiup beberapa kali.

Setelah tiupan terakhir di kepalanya, Joan pingsan. Aku, nyari nyari sosok yang nempel di Joan. Ah, udah nggak ada. Udah aman pikirku.

Kami pun masuk, dan bopong Joan keluar gedung fakultas, dan masukin dia ke dalem mobil.

Sebelum kami cabut, Pak Marno sempet bilang

Pak Marno: lain kali, ga usah sendirian keatas kalau sudah maghrib. Kalaupun terpaksa harus keatas, mending rame rame atau minta ditemenin Pak De. Mbak Joan itu nanti mungkin akan kosong beberapa hari.-

Tp gak apa apa, biasa. Dijagain aja biar cepet mbalik kayak biasa lagi. Makanya kalian itu, kalau dikasih tau senior nurut aja. Ga selalu apa yang di bilang senior itu ga bener.

Vi: iya pak, makasih ya Pak. Tapi Joan beneran gpp kan Pak?

Pak Marno: iya, udah gpp. Tapi ya sebisanya jangan ditinggal sendirian dulu.

Vi: iya Pak, makasih Pak. Maaf merepotkan.

Aku, Cecil & Andra langsung cabut anterin Joan balik ke kos. Sedangkan yang lain memutuskan untuk pulang karena masih takut. Sampai di kos, Joan masih belom sadar. Cecil langsung nyalain lagu lagu rohani tuh saking masih takutnya.

Sedangkan aku sama Andra berusaha bantuin Joan biar bisa segera bangun, kasi minyak di hidung dan dadanya sambil gantiin bajunya yang basah karena disiram air tadi. Baunya sih kayak bau mawar. Cuma kayak ada bau lain yang aku ga tau apa.

Sekitar 2 jam kami kamar Joan, akhirnya Joan buka mata. Tapi tatapan matanya kosong. Kami berusaha ajak bicara, tapi dia diem aja. Bener bener kayak orang yang jiwanya ga ada. Sama sekali ga bicara. Cuma kalo dia mau apa, dia nunjuk doang.

Karena Pak Marno sudah berpesan untuk jangan ninggalin Joan sendirian, kamipun memutuskan untuk nginep di kos Joan malam itu.

Andra : aku takut si Joan begini terus. Bisa normal lagi ga ya dia? Eh Vi, kamu bisa lihat yang begituan kan? Yang kamu lihat sekarang apa?

Vi: yang aku lihat sih, badannya Joan disini, tapi jiwanya kayaknya nggak ada disini. Tapi aku nggak tau juga. Aku nggak yakin ndra.

Cecil: aku nggak nyangka bisa kejadian kayak gini. Kok bisa ya?

Vi: makanya jangan terlalu nggak percaya sama dunia lain. Krn memang bener ada, dengan kalian ga percaya mereka ada, mereka nya jadi pengen buktiin.

Cecil: terus ini gimana? Apa perlu bilang ortu nya aja ya?

Andra: mending jangan dl deh. Pak Marno tadi kan bilang, beberapa hari bisa balik lagi.

Cecil: kalo enggak gimana?

Vi : ya kita tanya Pak Marno.

Jadilah selama beberapa hari, kami nginep gantian di kos Joan untuk nemenin dia, ngasih makan, minum, mandiin. Bener bener kayak ngurusin mayat hidup deh.
Sampai 4 hari kemudian, waktu itu kebetulan jatahku sama Andra jaga, Joan bangun…

Joan: loh? Kok kalian disini?

Andra: finally! Aku udah takut kamu ga bisa balik Jo!

Joan: ga bisa balik gimana?

Aku pun jelasin semua kronologi kejadian nya..

Joan: aneh! Orang aku abis naruh tugas di lokernya Bu Ambar tuh aku langsung turun lewat tangga. Lift nya ga mau naik. Terus di lantai 1 aku liat kalian gajelas bgt didepan lift. Dipanggil ga nengok, jadi aku cabut. Kelamaan. Terus aku balik ke kos an, terus ya biasa aja.

Vi: waktu kejadian itu hari jumat kan Jo? Ini tuh hari selasa!

Joan : mana ada? Sabtu lah. Gimana deh.

Joan ambil HP nya, terus tau tau dilempar.

Joan: anjing, beneran loh ini selasa.

Andra: mamam tuh sabtu! Dikasi tau ga percayaan amat. Orang kita yang ngalemin kok.

Joan: demi apa ini selasa njir!

Vi: yaiya selasa bgst! Udah liat sendiri kan!

Joan masih bingung, aku pun juga bingung. Kok bisa dia merasa cuma semalem- sedangkan kami disana udah 4 hari ?

Selepas kejadian itu, kami udah ga berani lagi dikampus sampe malem, bahkan ga berani ambil kelas yang selesainya diatas jam 5. Bahkaaaaan, ga berani rapat untuk acara fakultas di kampus trauma tau.

••• 

8 tahun sudah berlalu sejak kejadian itu dan beberapa bulan lalu aku sempet main main ke kampus sekalian reuni sama temen temen angkatanku dulu.

Lantai 4 sekarang sudah dipakai jadi kelas kelas juga, jadi udah lumayan aktif. Sudah direnovasi & cat ulang pula. Lift sudah diganti baru dan ga ada lagi tuh cerita lift macet. Tapi, emang dasarnya aku bloon apa gimana, aku tuh kepo.

Si makhluk yang dulu itu masih ada apa enggak. Jadilah aku masuk ke lift. Sendirian. Aku pencet tuh lantai 5. Waktu itu hari jumat, jam 3 sore. Jadi kampus masih rame.

Lift mulai naik… 1…2…3…4…masih 4….masih 4 juga. Wah sianjing nih, pikirku. Dan pintu lift kebuka. Sepi, sunyi, pengap, gelap. Aneh. Yang aku lihat, bukan lantai 4 yang seharusnya. Tapi lantai 4 yang DULU! Yang gelap, berdebu, ga ada kehidupan.

Oke, mungkin dia tau aku kepo, makanya dia kasih apa yang aku mau tau.

Aku keluar dari lift, aku puterin tuh gedung lantai 4. Bener bener sepi, aku ga sadar ternyata dulu serem banget lantai 4 ini.

Waktu aku ngelewatin toilet (toiletnya ini persis dibelakang lift), aku denger ada kran air nyala. Aku masuk tuh, niatnya mau matiin airnya kalo emang nyala. Waktu masuk, ampun deh, bener bener toilet tua!

Dan memang kran air watafel nya yang nyala. Jadi aku matiin aja. Di atas wastafel itu ada cermin yang udah hampir ga bisa dipake buat ngaca karena kayak berjamur, kotor gitu.

Tp samar samar aku bisa lihat bayangan si dia yang dulu masuk ke Joan. Aku ga kaget karena udah mulai bisa kontrol rasa takut kan, jadi aku balik badan, lipet tangan (kayak mau songong gt aku, tapi ya takut juga), terus kita tatap tatapan.

Pas tatap tatapan itu, dia ga ada ngomong apa apa. Dia cuma ke bilik toilet yang paling ujung (ada 5 bilik berjejer gitu). Penasaran dong aku, kenapa kok kesannya kayak dicuekin gitu. Terus aku susulin tuh dia ke bilik toilet yang paling ujung.

Pas aku buka pintunya, astaga! Ga cuma bau busuk. Tapi bau anyir, bau bangkai kecampur jadi satu. Dan di lubang kloset nya itu ada banyak kayak janin janin masih merah merah kayak gumpalan darah gitu.

Disitu aku udah bukan mau muntah lagi, tapi udah muntah beneran. Sia sia aku makan KFC tuh, batinku. Dan aku dibawa kembali ke masa jauh sebelum aku kuliah. Aku liat banyak cewek cewek yang seliweran bolak balik masuk ke bilik itu tapi kayak di cepetin gitu vision nya.

Yang intinya, toilet itu sering dipake buat aborsi. Entah mereka minum obat atau gimana pokoknya pas mau keluar janin nya, mereka pake toilet itu. Ya jadinya ga kaget juga kenapa dulu bangunan lantai 4 ini paling serem.

Lha wong dibuat jadi tempat kayak begitu. Dan sosok yang ada disitu tu kayak kumpulan energi negatif yang terbentuk dari janin janin yang di aborsi itu plus karena energi negatif dari otak manusia. Jadi terbentuklah sosok yang negatif ini.

Dan dia seolah ngasih tau kalo dia sampe “nempelin” cewek yang naik lift sendirian tu karena dia ngira mereka mau melakukan hal yang sama kayak dulu. Dan juga dia “nempel” nya tuh ke cewek cewek yang lagi menstruasi.

Karena mungkin menurut dia, darah menstruasi dan darah janin itu baunya sama. Jadi dia sebenernya kayak mau ngasi warning aja ke kita gitu. Karena aku udah bener bener pusing dan ga kuat lama lama disitu, aku pergi keluar.

Aku masuk lagi ke pintu lift yang masih kebuka itu dan aku tekan lantai 1. Waktu pintu kebuka, aku kaget karena banyak orang.

MHS 1 : mbak, mbak mau kemana sih daritadi ditanya ga dijawab

Vi: Hah?

MHS 2: ini lift udah naik turun 3x mbak. Mbak mau ke lantai berapa?

Vi: hah? Oh iya, lantai 1.

MHS 1: lha ini lantai 1 mbak.

Vi : Oh, ok. Thankyou.

Oke jadi aku ternyata dibikin keluar dr ragaku. Terus aku jadi kayak orang bego didalem lift naik turun 3x. Bangke!

Sebelum aku cabut, aku sempet nengok lagi keatas. Ke arah lantai 4. Aku lihat sosok itu masih ngintip, dan aku ngerasa dia masih ngeliatin aku sampe pergi. Ah, ternyata…

Banyak manusia manusia bejat yang menciptakan setan. Tapi setannya yang disalahin karena ganggu manusia. Padahal itu karena perbuatan manusia sendiri.

Gak heran kenapa kadang mereka marah sama manusia.