Kisah Nyata Horor: Oderan Ojol Dari Mbak Putri

Kisah Nyata Horor Oderan Ojol Dari Mbak Putri

Jadi ceritanya baru tadi, soalnya baru ketemu tadi pas lagi ngopi di warung.

Pada malam itu dimas (nama samaran) dapet orderan di daerah deket kampus ternama di jogja. Kebetulan waktu sudah menunjukan pukul 22 malam. Orderan seperti biasanya, gak ada rasa curiga atau apapun.

Di ambilah itu orderan dari Putri, nama di aplikasinya. Kebetulan itu orderan untuk pengiriman barang. Di aplikasi tertera yang di kirim itu bunga se-iket, seperti biasanya kalo ada orderan pasti langsung chat atau di telpon. .

“Mbak untuk pengambilan sesuai aplikasi ya” Tanya dimas dalam telfon.

“iya mas”.. Jawab mb putri dalam telfon.

”Ok saya otw mbak” Lanjut dimas.

Posisi dimas untuk ngambil orderan gak terlalu jauh, jadi cepet sampai.

Setelah sampe di lokasi.

“Mbak putri ya?” Sapa dimas. Karena gak ada orang lain lagi jadi langsung ketemu orangnya.

Cuma menganguk aja jawabanya dari mbak putri dan langsung disodorkan itu bunganya dan diterima halus sama Dimas.

“Mbak ini lokasi pengantaran sudah sesuai ya di rumahnya ibu ******** ? Dan nomor HP nya bisa di hubungi ya?” Tanya dimas.

“Iya mas” Jawab mbak putri singkat.

Gak ada rasa curiga atau apapun di benak Dimas karena ngejar TUPO.

“Ya udah mbak putri saya berangkat” Lanjut dimas.

Hanya anggukan aja yg diterimanya.

Setelah sampai di titik pengantaran Dimas menelfon si penerima paket.

“Halo selamat malam? Benar ini dengan ibu ******** ? tanya dimas dalam telfon.

” Iya Selamat malam juga mas, iya ini saya sendiri! ” Jawab si ibu.

” Ini bu saya dari ojek online sudah sampe di depan rumah, kalo ibu dapet paketan bunga dari mbak putri” Jawab dimas.

” Oh….. Iya mas, sebentar mas saya buka pintu dulu” Jawab si ibu sambil menutup telpon.

Tiba-tiba suara pintu di buka. “Ngeeeek”

“Silahkan masuk dlu mas sini duduk – duduk dlu saya buatkan minum dulu”.

” Njih bu” Jawab dimas.

“Ini mas di minum dlu mumpung masih panas” Kata si ibu.

“Nuwun njih bu” Jawab Dimas.

Ibu itu langsung basa basi nanyain ke dimas.

“Udah TUPO blm mas kok jam segini masih narik”

“Belum ini bu masih kurang dikit lagi, nanggung soalnya” Jawab Dimas.

“Oalah mas semangat banget ngojek nya” Lanjut si ibu.

“Hehehe… Iya bu” Jawab dimas.

“Tadi dapet orderan dimana mas dari mbak putri?” Tanya si ibu.

“Di deket kampus *** bu tadi, kebetulan juga pas lewat situ” Jawab dimas.

tiba-tiba ibu itu menceritakan sesuatu yang bikin Dimas terkejut.

“Mas, mbak Putri itu anak saya, dia sebenarnya sudah meninggal 2 minggu yg lalu, ini kejadian sudah yg ke 2x nya mas, sama seperti mas nya ini, dapat orderan kirim bunga ke rumah. ” Kata si ibu.

Dimas kaget bukan main, karena Dimas ini orangnya penakut banget kalo dengan hal ky gini.

“Yang bener bu? Saya beneran ini dapet orderan ini?” Jawab dimas yang langsung merinding.

“Ya bener mas, ini mas nya orang ke 2 yang sudah nganter bunga ke rumah”. Kata si ibu.

Lalu si ibu menceritakan semuanya, tp Dimas tidak menggubris nya karena sudah ketakutan duluan.

Waktu si ibu menceritakan,si dimas hanya menjawab “iya ..iya aja” Sambil mengabari teman-teman di grub WA nya kalo minta tolong suruh jemput dia di rumah ini, karena takut mau pulang sendirian.

Setelah dimas mengirim lokasinya tersebut ke grub WA nya. Tak ada satupun temannya yang sampe di lokasi, katanya titiknya berubah-ubah tidak akurat.

Ada yang sudah sampe di titik lokasi tp jaraknya jauh sama Dimas.

Sontak dimas tambah merindin… kok bisa begitu.

Karena sudah larut, waktu sudah menunjukkan pukul 11 malam si ibu pamitan masuk ke dalam rumah.

“Mas mohon maaf, udah malam ini, saya masuk dulu ya, terimaksih mas sudah mau mengantarkan titipan dari anak saya “. Kata si ibu.

“iii…yaaa bu sama-sama” Jawab singkat dimas.

“Kreeeekkk… Jegleg”. Suara pintu di tutup.

Dimas sendirian di depan rumah ketakutan. Tanpa pikir panjang Dimas langsung cabut dan menelfon temennya suruh jemput di indo***t terdekat dengan rumah itu.