Kisah Nyata Horor: Tinggal di Kost-Kostan Angker Sendirian (Part 4)

Tinggal di Kost-Kostan Angker Sendirian

Sebelumnya di: Tinggal di Kost-Kostan Angker Sendirian (Part 3)

Malam ini Dewi terbangun dari tidurnya karena mimpi buruk lagi.

Lagi2 Dewi memimpikan bu Sum meninggal dunia.

Perasaan Dewi semakin tidak enak. Dewi beristighfar, semoga saja tidak ada pertanda buruk.

Sore hari saat sedang beristirahat di warung soto, Dewi dibuat shock oleh pesan WA dari anak bu sum, Galih..



Galih: assalamualaikum mbak Dewi

Dewi: waalaikumsalam, ada apa mas?

Galih: sy minta doanya mbak buat ibuk sy, doakan biar lekas sembuh dan jika ibuk sy punya salah sama mbak Dewi tolong dimaafkan ya mbak.

Dewi: loh memang bu Sum kenapa mas?

Galih: ibuk koma mbak, td pagi kecelakaan, luka dalam bagian kepala ini ibuk baru selesai dioperasi, skrg ibuk belum sadar. (sambil kirim foto bu Sum yg sedang terbaring di rumah sakit dg kepala yg diperban Penuh, dg selang2 yg menyambung dg alat2 medis)

Dewi: astaghfirullahaladzim, sy ikut sedih mas, sy kaget dpt kabar ini, bu Sum orang baik mas, semoga bu Sum lekas sembuh ya mas, mas dan keluarga yg sabar merawat bu Sum.

Lagi2 Dewi harus sendirian menempati kos ini.

Bu Karti juga tidak ada kabar sama sekali, mengabarkan jika bu Sum sedang sakit saja tidak.

Dewi heran, kenapa bu Karti bisa seacuh itu dg kondisi kos miliknya yg seperti ini.

Hari berganti hari, suatu ketika Dewi pulang ke kosan, br sampai di depan gerbang dan membuka gerbang Dewi dibuat kaget,

Dewi: “Mita?? Ngapain kamu di sini? Bukannya kamu pulang ke NTB?”

Mita hanya diam mematung menatap Dewi dg ekspresi sedih.

Dewi: “Mit? Kamu kenapa?”

Mita: “kowe sing paling kuat, meluo ngaleh soko kene, awakmu ora pantes manggoni panggonan reget koyo ngene, ojo nganti ono tumbal meneh mergo podo ngincer awakmu, Nduk. Ngaleh yo cah ayu” (kamu yg paling kuat, ikutlah pergi dari sini, kamu tidak pantas menempati tempat kotor seperti ini, jangan sampai ada tumbal lagi gara2 pada mengincar kamu, Nduk. Pergi ya anak cantik)

Mita langsung berlari secepat kilat ke arah luar gerbang menuju kebun kosong depan kos ini dan hilang begitu saja.

Dewi: “dudu Mita, mesti kuwi membo-membo meneh, tp kok aneh karo omongane, asemmmm ono opo meneh iki!!” (bukan Mita, pasti itu menyerupai lagi, tp kok aneh sama perkataannya, asemmmm ada apa lagi ini!!)

Dewi berniat untuk tidak bermalam di kosnya untuk malam ini. Dewi lebih memilih untuk tidur di kampus atau di kos Bella.

Dewi kembali menutup gerbang dan menggemboknya.

Ketika hendak menyalakan mesin motornya, ada mbak2 dr arah timur yg menghampiri Dewi.

“sy Putri mbak, yg kos di kos Cemara timur situ” ucap mbak2 yg menghampiri Dewi.

Dewi: “oh ya sy Dewi mbak”

Putri: “mbak buru2 mau pergi ya?”

Dewi: “ini sy mau jemput temen sy mbak, ada apa ya?”

Putri: “gini mbak, td siang mas Galih kesini tp sepertinya tidak ada orang di kos, trus ke kos sy situ, mas Galih berpesan kalo sy disuruh minta kunci gerbang ke mbaknya, untuk beres2 kamar bu Sum mbak, kebetulan dl bu Sum kan juga pernah bekerja di kos Cemara jd sy kenal mbak”

Dewi: “oh iya mbak, kebetulan sy punya kunci cadangan jd bisa sy titipkan ke mbak, tp ngomong2 kok barang2 bu Sum mau dibereskan kenapa mbak? Bu Sum kan br sakit”

Putri: “loh mbak ngga tau ya? Bu Sum sudah meninggal seminggu yg lalu mbak, sy juga melayat ke sana”

Dewi: “innalillahi wa innailaihi roji’un.. Mbak serius mbak?”

Putri: “serius mbak, masak saya bohong sih”

Dewi: “sy kaget dapat kabar dr mbak, sy kira bu Sum masih proses penyembuhan mbak”

Putri: “engga mbak, sudah seminggu ini bu Sum pergi untuk selama2nya”

Dewi berpamitan pada Putri setelah memberikan kunci gerbang.

Di jalan Dewi masih terbayang2 ucapan Putri tadi, seakan masih tidak percaya apa yg sudah terjadi pd bu Sum.

Dewi: “mimpiku itu, benar terjadi? Astaghfirullahaladzim”

Dewi: “Bu Karti mesti weruh tentang meninggal e bu Sum, tp ngopo kok ora ngabari aku babar blas yo Bel? Aku judheg suwe2 karo kahanan iki” (Bu Karti pasti tau tentang meninggalnya bu Sum, tp kenapa kok tidak kasih kabar aku sama sekali ya Bel? Aku setres lama2 dg situasi ini)

Bela: “sak mestine to Wi, wong bu Sum kan uwonge bu Karti, anak2 e lak yo ngabari bu Karti” (sudah pasti Wi, kan bu Sum orangnya bu Karti, anak2nya ya kasih kabar bu Karti)

Dewi: “aneh Bel”

Bela: “mungkin niate ben kowe ora wedi Wi, ben kowe ora pindah ko kene” (mungkin niatnya biar kamu ngga takut Wi, biar kamu ngga pindah dari sini)

Dewi: “hah? Maksudmu Bel?”

Bela: “nek kowe pindah kan bu Karti wes ora nduwe pemasukan soko kosan kuwi meneh to” (kalo kamu pindah kan bu Karti sudah ngga punya pemasukan dr kos an itu lagi kan)

Dewi menatap tajam Bela, seakan paham akan penilaian Bela terhadap bu Karti.

Dewi: “tapi kok ono sing ngganjel ya Bel” (tapi kok ada yg ganjal ya Bel)

Bela: “nek ngganjel yo jelas Wi, kawit awal bu kosmu kuwi ora jelas, kabeh kejadian sek mbok alami karo konco2 kosmu wingi2 kuwi, bu Karti bertindak opo? Malah koyo makakne bocah2 e kos” (kalo mengganjal ya jelas Wi, dari awal bu kosmu itu ngga jelas, semua kejadian yg kamu alami dan teman2 kosmu kemarin2 itu, bu Karti bertindak apa? Malah seperti mengumpankan anak2 nya kos)

Dewi: “huh, kesel aku” (huh capek aku)

Bela: “pindah o soko kono” (pindah aja dari situ)

Dewi: “Bel, kowe reti kan, ora segampang kuwi aku ngaleh soko kono, urung tentu urusane rampung” (Bel, kamu tau kan, tidak semudah itu aku pindah dari sana, belum tentu urusannya kelar)

Bela: “kok ngono to Wi? (kok begitu sih Wi?)

Dewi: “selama aku ora ning kos, ojo mbok kiro aku ora diganggu” (selama aku tidak di kos, kamu kira aku ngga di ganggu)

Bela: “berarti? Ngincer kowe Wi?” (berarti? Mengincar kamu Wi?)

Dewi mengangguk

Bela: “kowe istimewa jare utiku” (kamu istimewa kata utiku)

Dewi: “istimewa?”

Bela: “kelingan ora kowe tak ajak mampir ning omahe utiku bar soko pantai S kae?” (inget ngga kamu aku ajak mampir di rumah utiku sehabus dr pantai S itu?)

Dewi: “iyo eling” (iya inget)

Bela: “utiku mudeng ngono2 an, trus weruh kowe jare kowe ki istimewa dalam kebatinan” (utiku tau gitu2an, trus lihat kamu katanya kamu itu istimewa dalam kebatinan)

Bela: “tapi kowe ora nyadari kuwi dan..” (tapi kamu tidak meyadari itu dan..)

Tiba2 ucapan Bela di potong oleh Dewi

Dewi: “aku nyat ora tertarik karo hal ngono kuwi” (aku memang tidak tertarik dg hal seperti itu)

Dewi: “wes wes gausah dibahas, gek dientekne kuwi ngombene, jare meh balik kampung kowe” (sudah sudah tidak usah dibahas, buruan dihabisin itu minumnya, katanya mau balik kampung kamu)

Bela: “wehh iyo wes yahene” (eh iya udah jam segini)

Bela: “dhisik ya, ati2 ning kos” (duluan ya, hati2 di kos)

Dewi dan Bela bergegas menuju tujuan pulang masing2.

Sebenarnya Dewi agak malas untuk balik ke kos, tapi ya apa boleh buat.

Di suatu malam, ketika Dewi sudah terlelap dalam tidur karena kecapean yg lumayan karena Dewi habis mendaki bersama teman2nya dari gunung M.

Tokk.. Tok.. Tokkk..

Ada suara ketukan pintu, Dewi sedikit bangun dr tidurnya tetapi diacuhkan begitu saja oleh Dewi ketukan pintu itu

Tokkk tokkk tokkk tokkk!!!

Tokk tokk tokk tokkk!!

Tokk tokk tokk tokkk!!

Suara ketukan pintu itu terus2an berbunyi semakin keras, membuat Dewi terbangun dari tidurnya, dg masih menahan rasa kantuk

“Sopo sih kuwi hmmm” batin Dewi

Ketukan pintu itu semakin lama semakin keras, dan pintu yg diketuk adalah pintu kamar Dewi.

Ketika Dewi hendak beranjak dari tempat tidurnya Dewi kaget setengah mati karena tersadar… tidak ada orang lain selain Dewi yg menghuni kos itu.

“Astaghfirullahaladzim ya Allahh” gumam Dewi lirih

Tiba2 sura ketukan itu berhenti dan berubah dengan bau anyir darah segar yg menyengat dr luar kamar Dewi.

Dewi tidak jadi membuka pintu kamarnya.

Dewi lantas kembali merebahkan badannya dan menyelimuti seluruh tubuhnya dg selimut.

Bulu kuduk Dewi merinding sejadi2nya, dg membaca ayat2 Al-Qur’an dalam hatinya guna mengusir sedikit rasa takutnya itu

Tiba2 badan Dewi terasa panas, ya sangat panas, rasanya seperti berada dalam lingkup api yg membara.

Keringat Dewi bercucuran deras, sungguh rasa panas yg amat dahsyat, baru kali ini Dewi merasakan hal seperti ini.

Tak hanya itu, kepala Dewi pun terasa berat dan berputar-putar melawan arah jarum jam.

Ya, tanpa sadar Dewi seperti memutar-mutar kepalanya sendiri.

Dewi setengah sadar, Dewi melanjutkan kembali melafalkan ayat2 Al-Qur’an yg Dewi ketahui.

Jari jemari Dewi kaku, Dewi tetap mencoba sekuat tenaga untuk terus menjaga alam sadarnya.

Semakin melafalkan bacaan Al-Qur’an semakin panas tubuh Dewi.

Sampai terdengar

“DDUUUARRRRRRRRR!!!”

 

 

Bersambung ke Part Terakhir ya ~